Ciprofloxacin 500 mg antibiotik – Manfaat, dosis dan peringatan

Ciprofloxacin, juga dikenal sebagai Siprofloksasin,  adalah antibiotik spektrum luas yang digunakan untuk mengobati berbagai macam infeksi bakteri seperti infeksi saluran kencing (UTI), infeksi mata, telinga, paru – paru, sendi, jantung, kulit, lambung, dan usus. Merupakan anggota dari kelompok antibiotik yang disebut kuinolon.

Untuk apa ciprofloxacin 500 mg hcl digunakan?

Ciprofloxacin hcl adalah antibiotik fluorokuinolon yang struktur kimianya membuatnya efektif terhadap bakteri gram positif maupun gram negatif. Ini adalah dan telah menjadi salah satu antibiotik yang paling banyak digunakan di seluruh dunia. Penggunaan dan penyalahgunaannya berkontribusi pada pengembangan strain bakteri yang resisten terhadap obat, yang dipasangkan dengan risiko efek samping serius yang disebabkan oleh obat ini membuat penggunaan ciprofloxacin sebagai pengobatan lini pertama tidak direkomendasikan lagi dalam banyak kasus infeksi.

Ciprofloxacin dapat diindikasikan dalam pengobatan:

  • Infeksi saluran pernapasan bawah akibat bakteri gram negatif
  • Pneumonia
  • Infeksi saluran kemih (UTI)
  • Infeksi saluran kemih seperti uretritis, orkitis, dan penyakit radang panggul (PID) akibat Neisseria Gonorrhoeae
  • Infeksi gastrointestinal (GI) Infeksi
  • tulang dan sendi.
  • Sinusitis akibat bakteri gram negatif
  • Infeksi kulit akibat bakteri gram negatif
  • Profilaksis untuk meningitis setelah terpapar Neisseria Meningitidis
  • Inhalasi antraks

Ciprofloxacin tidak boleh digunakan untuk mengobati infeksi streptokokus, infeksi berat oleh patogen anaerobik gram positif, bakteri tahan fluorokuinolon, atau infeksi virus, juga tidak boleh digunakan untuk anak – anak, wanita hamil atau menyusui kecuali jika diarahkan oleh spesialis.

Dosis dan formulasi Ciprofloxacin

Ciprofloxacin adalah obat khusus resep dan tersedia baik sebagai obat bermerek maupun generik. Obat ini tersedia dalam berbagai bentuk dan formulasi seperti tetes telinga, tetes mata, salep mata, tablet, tablet extended release, suspensi dan formulasi kombinasi dengan obat lain. Beberapa yang paling umum adalah:

  • Ciprofloxacin 250 mg tablet
  • Ciprofloxacin 500 mg tablet
  • Ciprofloxacin 750 mg tablet
  • Ciprofloxacin 250mg/5ml cairan
  • Ciprofloxacin 0,3% larutan tetes mata b/v
  • Salep mata Ciprofloxacin 0.3%
  • Ciprofloxacin otic solution 0.3% (tetes telinga)

Ciprofloxacin dikenal luas dengan nama merek Ciproxin (tablet), Cipro (tablet), Proquin XR (tablet extended release), Ciloxan (tetes mata dan salep mata) dan Cetraxal (tetes telinga).

Bagaimana cara minum ciprofloxacin hcl?

Ciprofloxacin harus diminum pada waktu yang sama setiap hari dan pada jarak yang merata, sesuai petunjuk dokter Anda. Tablet tidak boleh dikunyah dan harus ditelan dengan air atau cairan lain.

Posologi (formulasi, dosis dan lama pengobatan) ditentukan oleh dokter Anda sesuai dengan kondisi yang Anda rawat, karakteristik individu Anda sendiri dan respons Anda terhadap pengobatan. Dosisnya bervariasi antara 250 mg sebagai dosis tunggal, hingga 500 mg dua kali sehari selama 3 -7 -14 -21 -90 hari tergantung indikasi.

Obat ini dapat dikonsumsi dengan atau tanpa makanan tetapi tidak boleh dikonsumsi dengan makanan atau minuman olahan susu, atau dengan produk yang mengandung kalsium seperti beberapa jus jeruk (lihat tindakan pencegahan di bawah). Jika Anda mengonsumsinya tanpa makanan, ia akan diserap lebih cepat, tetapi dapat menyebabkan efek samping gastrointestinal.

Ciprofloxacin 500 mg untuk mengobati Infeksi Saluran Kencing – Sistitis Akut

Ciprofloxacin dapat diresepkan untuk mengobati UTI akut yang tidak rumit (Infeksi Saluran Kencing).

Dalam kasus – kasus ini, ciprofloxacin harus diminum sesuai petunjuk dokter Anda, biasanya sebagai berikut:

  • Ciprofloxacin 250 mg, dua kali sehari selama 3 hari
  • Ciprofloxacin 500 mg XR (extended release), sekali sehari selama 3 hari

Untuk UTI yang rumit, ciprofloxacin diresepkan pada dosis yang lebih kuat untuk jangka waktu yang lebih lama, seperti 500 mg dua kali sehari selama 7 -14 hari.

Ciprofloxacin harus digunakan untuk UTI yang tidak rumit hanya jika tidak ada pilihan pengobatan lain yang tersedia untuk pasien, karena risiko potensi efek samping serius melebihi manfaatnya.

Ciprofloxacin terhadap agen perang biologis: antraks dan wabah

Ciprofloxacin disimpan oleh beberapa lembaga pemerintah untuk mempersiapkan darurat perang biologi. Ciprofloxacin dapat digunakan untuk mengobati inhalasi antraks (bacillus anthracis), wabah pneumonik (Yersinia Pestis) dan tularemia (Francisella Tularensis).

Ciprofloxacin untuk gonore, klamidia dan sifilis (STD)

Infeksi STD bakteri semakin meningkat. Menurut CDC, di AS setiap tahun sejak 2014 jumlah kasus STD terus meningkat. Karena banyaknya kasus gonore, klamidia, dan sifilis di seluruh dunia dan penggunaan dan penyalahgunaan terapi antibiotik, sebagian besar bakteri sekarang resisten terhadap satu atau lebih pilihan pengobatan. Sangat penting untuk tidak mencoba dan menyembuhkan salah satu penyakit ini dengan terapi antibiotik yang diberikan sendiri: resistensi antibiotik bervariasi sesuai dengan lokasi geografis Anda dan sehingga protokol pengobatan juga bervariasi. Sementara ciprofloxacin pernah digunakan untuk mengobati gonore, sekarang jarang terjadi dengan beberapa daerah di dunia yang melaporkan tingkat gonore yang resisten terhadap quinolone hampir 100%;  ciprofloxacin 500 mg juga digunakan dalam beberapa kasus untuk pengobatan klamidia, tetapi tidak pernah dianggap sebagai pengobatan lini pertama untuk infeksi klamidia dan penggunaannya dalam infeksi ini terbatas pada sejumlah kecil kasus. Ciprofloxacin tidak pernah digunakan, juga tidak memiliki efektivitas, terhadap sifilis dan Treponema Pallidum, yang hanya diindikasikan penisilin.

Ciprofloxacin pada kehamilan dan saat menyusui

Meskipun data menunjukkan bahwa ciprofloxacin aman digunakan selama kehamilan, sebagai tindakan pencegahan umumnya dihindari karena potensi kerusakan tulang rawan, tendon dan sendi pada janin yang berkembang. Ciprofloxacin juga diekskresikan dalam ASI dan untuk potensi risiko kerusakan sendi pada bayi tidak boleh digunakan oleh wanita menyusui kecuali jika diarahkan oleh spesialis Anda.

Ciprofloxacin 500 mg untuk mencegah meningitis

Orang yang terpapar dengan pasien yang terinfeksi meningitis yang disebabkan oleh bakteri Neisseria Meningitidis dapat disarankan untuk mengambil perawatan profilaksis pasca – paparan dengan Ciprofloxacin 500 mg sebagai dosis tunggal.

Seberapa cepat ciprofloxacin bekerja?

Ciprofloxacin mulai bekerja dalam beberapa jam dari saat Anda mengambilnya. Setelah 36 -48 jam, Anda harus dapat melihat beberapa perbaikan atau bahkan resolusi yang jelas dari semua gejala dalam waktu 72 jam: jangan menghentikan pengobatan dan menyelesaikan seluruh pengobatan antibiotik Anda seperti yang diarahkan oleh dokter Anda; jika tidak, infeksi dapat kembali dan kali ini mungkin telah menjadi resisten terhadap pengobatan ciprofloxacin.

Tindakan pencegahan saat mengonsumsi ciprofloxacin

Sebelum mengonsumsi ciprofloxacin 500 mg, Anda harus memberi tahu dokter dan/atau apoteker jika Anda pernah mengalami reaksi alergi setelah mengonsumsinya, atau setelah mengonsumsi antibiotik kuinolon lainnya seperti levofloxacin, atau obat lain atau jika Anda alergi terhadap bahan lain dalam formulasi.

Sebelum mengonsumsi ciprofloxacin 500 mg, Anda juga harus memberi tahu dokter dan/atau apoteker semua obat resep dan non – resep lainnya yang Anda konsumsi, serta suplemen, vitamin, herbal karena kemungkinan interaksi obat.

Makanan kaya kalsium, suplemen kalsium dan obat antasida yang mengandung kalsium serta mineral lain seperti magnesium, aluminium, besi dan seng dapat menyebabkan penurunan penyerapan ciprofloxacin dan mengurangi efektivitasnya. Anda disarankan untuk mengonsumsi ciprofloxacin 2 -4 jam sebelum atau 4 -6 jam setelah suplemen, obat atau makanan kaya kalsium. Bicaralah dengan penyedia layanan kesehatan Anda tentang hal itu.

Minum banyak air saat mengonsumsi ciprofloxacin untuk mencegah beberapa efek yang tidak diinginkan yang disebabkan oleh antibiotik.

Alkohol tidak membuat ciprofloxacin tidak efektif, tetapi mungkin membuat efek samping seperti pusing menjadi lebih serius. Selalu yang terbaik adalah menghilangkan, atau setidaknya membatasi, asupan alkohol. Ganja dapat membuat Anda pusing juga saat mengonsumsi obat ini, bicarakan dengan dokter Anda jika Anda adalah pengguna ganja.

Selalu menyelesaikan kursus antibiotik. Bahkan jika Anda mulai merasa lebih baik, sangat penting untuk mengikuti posologi yang diresepkan; jika tidak, infeksi dapat datang kembali, dan Anda mungkin mengembangkan infeksi bakteri tahan antibiotik yang sulit diobati.

Ciprofloxacin dapat membuat kulit Anda lebih sensitif terhadap sinar UV. Hindari tempat tidur berjemur, selalu gunakan tabir surya di luar ruangan dan batasi waktu Anda di bawah sinar matahari.

Jangan pernah mengonsumsi antibiotik kecuali diarahkan oleh dokter. Jika Anda memiliki beberapa sisa ciprofloxacin, jangan mengambilnya hanya karena Anda pikir gejala yang Anda alami sekarang adalah sama yang diobati olehnya di masa lalu. Biarkan GP Anda mengevaluasi gejala Anda dan memberikan resep pengobatan yang tepat untuk menghindari risiko mengembangkan infeksi bakteri yang resisten antibiotik dan sulit diobati.

Peringatan dan efek samping

Seperti obat lainnya, ciprofloxacin dapat menyebabkan efek samping seperti mual, muntah, diare, sakit perut, mengantuk, dan lelah. Gejala lain yang lebih jarang dan lebih serius yang mungkin terjadi adalah:

  • Demam
  • Ruam
  • Tendinitis atau tendon pecah
  • Pembengkakan (wajah, lidah, tenggorokan, tangan, kaki,…)
  • Kulit mengelupas atau melepuh
  • Kesulitan bernapas atau menelan

Jika Anda mengalami efek samping yang serius, hubungi dokter Anda atau cari bantuan.

Bagaimana cara menyimpan ciprofloxacin?

Ciprofloxacin harus disimpan dalam kotak dan wadah asli; wadah harus ditutup rapat dan dijauhkan dari pandangan dan jangkauan anak – anak. Tablet harus disimpan pada suhu kamar dan jauh dari kelembaban atau panas. Bentuk suspensi obat ini harus disimpan di kulkas hingga 14 hari dan kemudian dibuang. Jangan membekukan suspensi ciprofloxacin.

Apa yang harus dilakukan jika saya melewatkan pil ciprofloxacin 500 mg?

Secara umum, jika Anda melewatkan dosis, Anda harus meminum pil segera setelah Anda ingat. Jika sudah hampir waktunya untuk dosis berikutnya, maka Anda harus melewatkan dosis yang terlewatkan dan tetap minum obat sesuai dengan jadwal Anda. Jangan mengambil dosis ganda untuk menebus salah satu yang Anda lewatkan. Untuk informasi lebih lanjut, konsultasikan risalah informasi pasien atau tanyakan kepada dokter atau apoteker keluarga Anda.


Penafian penting: ini adalah ringkasan dengan beberapa informasi berguna tentang ciprofloxacin antibiotik dan TIDAK memiliki semua informasi yang mungkin tentang produk ini. Informasi ini tidak menjamin bahwa produk ini aman, efektif, atau sesuai untuk kasus spesifik Anda. Informasi ini bukan saran medis individu dan tidak menggantikan saran profesional perawatan kesehatan Anda. Selalu tanyakan informasi lengkap tentang produk ini dan kebutuhan kesehatan spesifik Anda kepada profesional layanan kesehatan Anda.

Referensi

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on reddit
Share on vk
Share on tumblr
Share on mix
Share on skype
Share on telegram
Share on whatsapp

Save time and energy

For doctors or clinics recommendation, more information on the topic of this article or a free quotation

Subscribe to the Newsletter

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *