Propranolol (Tablet farmadral 10mg / 40mg): kegunaan, dosis dan efek samping

Propranolol adalah obat resep milik keluarga beta – blocker dan digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi (hipertensi), migrain, kecemasan, dan kondisi lainnya. Beta – blocker adalah golongan obat yang memperlambat denyut jantung dan mengurangi kontraktilitas jantung dengan memblokir kerja hormon adrenalin (alias epinefrin).

Di sebagian besar negara di dunia, propranolol hidroklorida dipasarkan dengan nama merek Inderal oleh AstraZeneca, dengan beberapa perusahaan lain memasarkannya dengan nama lain seperti Deralin dan APO – Propranolol (Australia), Norten dan Ciplar (India), Farmadral dan Liblok (Indonesia).

Propranolol hidroklorida tersedia sebagai tablet pelepasan standar dan kapsul pelepasan diperpanjang, dalam bentuk cairan IV untuk penggunaan rumah sakit dan sebagai larutan cairan oral untuk pasien dengan masalah menelan, lansia dan anak – anak. Tergantung pada negara Anda, mungkin tersedia dalam kekuatan 10mg, 20mg, 40mg, 60mg, 80mg, 120mg, 160mg untuk formulasi pelepasan reguler.

propranolol inderal ciplar 10mg 20mg 40mg medication capsules

Indikasi dan penggunaan Propranolol

Di antara banyak kegunaan propranolol hidroklorida terdapat pengobatan:

  • hipertensi (tekanan darah tinggi)
  • Angina pektoris
  • Pencegahan migrain
  • Tremor esensial
  • Kecemasan dan kecemasan Kinerja
  • Pheochromocytoma
  • Aritmia jantung dan disritmia
  • Pengobatan Infark Miokard dan profilaksis (pencegahan)
  • Stenosis subaortik hipertrofi

Ini hanyalah indikasi utama yang disetujui di sebagian besar negara di seluruh dunia, tetapi propranolol juga dapat diresepkan di luar label atau untuk mengobati kondisi lain tergantung pada negara tempat tinggal.

Propranolol 40mg – Farmadral 40mg untuk hipertensi

Dosis standar propranolol untuk pengobatan tekanan darah tinggi adalah 40mg dua kali sehari. Dosis dapat ditingkatkan selama beberapa minggu hingga 320 mg per hari, sesuai dengan indikasi dokter yang meresepkan Anda.

Propranolol 10mg – Farmadral 10mg untuk kecemasan

Untuk kelegaan jangka pendek dari kecemasan situasional akut, propranolol dapat diambil sebagai dosis tunggal 10 mg sampai 40 mg 1 -2 jam sebelum kejadian yang dapat menyebabkan kecemasan. Untuk kecemasan umum dan pengobatan jangka panjang, biasanya diresepkan 40mg dua kali sehari.

Farmadral untuk Migrain

Dosis awal propranolol standar untuk migrain adalah 80mg dibagi dalam dua dosis yang dapat ditingkatkan ke kisaran efektif biasa 160 -240mg per hari.

Propranolol untuk disritmia jantung dan aritmia

Dosis biasa berkisar antara 10 -40mg untuk diminum tiga sampai empat kali per hari.

Bagaimana cara mengonsumsi propranolol?

Propranolol harus diminum pada waktu yang sama setiap hari dan mengikuti resep dokter Anda: dosis dan berapa kali Anda perlu minum Farmadral setiap hari tergantung pada kondisi spesifik Anda, anamnesis Anda, obat lain apa yang Anda konsumsi, faktor risiko, dll.

Anda harus menelan seluruh tablet dengan segelas air, tanpa mengunyahnya atau menghancurkannya.

Propranolol dapat diambil baik dengan maupun tanpa makanan, itu tidak masalah.

Apa yang harus dilakukan jika Anda lupa mengonsumsi satu dosis propranolol?

Untuk propranolol biasa, minum dosis yang terlewatkan sesegera mungkin, kecuali dosis berikutnya kurang dari 4 -6 jam lagi, dalam hal ini disarankan untuk melewatkannya sepenuhnya dan minum dosis berikutnya tepat waktu.

Untuk propranolol rilis diperpanjang, segera ambil dosis yang terlewatkan, kecuali dosis berikutnya kurang dari 8 jam lagi, dalam hal ini disarankan untuk melewatkannya sepenuhnya dan mengambil dosis berikutnya tepat waktu.

Jangan mengambil dosis ganda untuk menebus dosis yang terlewatkan.

Selalu berkonsultasi dengan dokter atau apoteker keluarga Anda untuk saran yang disesuaikan.

Propranolol (Farmadral) selama kehamilan dan menyusui

Propranolol tidak boleh diminum selama kehamilan kecuali penggunaannya ditentukan penting oleh spesialis Anda. Meskipun seharusnya tidak menyebabkan cacat pada janin yang sedang berkembang (tidak ada bukti teratogenisitas), mekanisme tindakannya dapat menyebabkan penurunan perfusi plasenta dengan berkurangnya aliran darah ke janin dan peningkatan risiko kematian, persalinan prematur, dan komplikasi lainnya.

Pemberian ASI juga tidak dianjurkan karena propranolol akan melewati ke dalam ASI, meskipun sampai batas yang

Efek samping

samping umum dari propranolol termasuk bradikardi (detak jantung lambat), masalah gastrointestinal, sakit perut, mual, disfungsi ereksi, ekstremitas dingin, insomnia dan kelelahan.

Meskipun kurang umum, propranolol juga dapat menyebabkan efek samping serius seperti bronkospasme, reaksi alergi, kelelahan ekstrem; hubungi dokter keluarga Anda atau nomor darurat medis untuk evaluasi gejala yang timbul dari penggunaan obat ini.

Peringatan

Propranolol dapat menyebabkan pusing, lelah, dan/atau mengantuk: pastikan Anda dalam kondisi yang tepat untuk mengemudi atau mengoperasikan kendaraan saat mengonsumsi obat ini.

Jangan minum alkohol karena dapat membuat efek samping lebih buruk serta meningkatkan efek propranolol itu sendiri.

Jika Anda menderita diabetes dan/atau episode hipoglikemik (gula darah rendah), pastikan untuk memeriksa kadar gula darah Anda secara teratur karena propranolol dapat menutupi beberapa gejala hipoglikemia.

Tanyakan kepada dokter atau apoteker keluarga Anda untuk daftar peringatan yang komprehensif.

Referensi

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest
Share on linkedin
Share on reddit
Share on vk
Share on tumblr
Share on mix
Share on skype
Share on telegram
Share on whatsapp

Save time and energy

For doctors or clinics recommendation, more information on the topic of this article or a free quotation

Subscribe to the Newsletter